STABILISASI SLUDGE DARI INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH (IPAL) MENGGUNAKAN STARTER BAKTERI INDIGENOUS PADA AEROBIC SLUDGE DIGESTER

Titi Candra Sunarti, Suprihatin dan Ramiza Dewaranie Lauda (E-Jurnal Agro-Industri Indonesia)

Abstract


ABSTRAK

Stabilisasi sludge merupakan proses degradasi komponen organik menjadi senyawa yang lebih sederhana, serta menghilangkan senyawa toksik dan mengeliminasi senyawa volatil yang menimbulkan aroma tidak sedap dengan memanfatkan berbagai macam mikroorganisme. Bakteri proteolitik dan selulolitik merupakan mikroorganisme indigenous yang dominan dan berperan penting dalam degradasi komponen organik pada lumpur aktif. Penelitian ini bertujuan untuk menangani (menstabilkan) sludge agar dapat dimanfaatkan untuk pembuatan pupuk dengan menggunakan beberapa isolat bakteri indigenous yang berasal dari limbah cair biologis dari industri pangan sebagai starter cair, serta mengetahui pengaruh lama aerasi selama 30 hari terhadap karakteristik stabilisasi sludge.  Perlakuan yang diberikan terdiri atas tiga macam perlakuan   (1) penambahan starter isolat bakteri indigenous proteolitik, (2) penambahan starter bakteri indigenous selulolitik, dan (3) tanpa penambahan starter sebagai kontrol.  Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa semua starter bakteri indigenous mempunyai kemampuan untuk mempercepat degradasi komponen organik yang tinggi, tetapi tidak berpengaruh nyata dalam mempercepat periode proses stabilisasi. Penambahan starter bakteri proteolitik meningkatkan tingkat konversi protein menjadi ammonium, sedangkan penambahan starter bakteri selulolitik mampu meningkatkan penyisihan nilai total suspended solids (TSS), volatile suspended solid (VSS), total COD, dan soluble COD dibandingkan dengan kontrol. Penambahan starter bakteri selulolitik mampu menghasilkan rasio C/N yang lebih tinggi (9.17) dibandingkan dengan perlakuan lainnya (7.12 – 8.97).

 

Kata kunci:  stabilisasi sludge, komponen organik, starter bakteri indigenous, proteolitik, selulolitik.


Full Text:

PDF